Penduduk Produktif RI Bakal Melempem 15 Tahun Lagi Karena Rokok


Jakarta, Sekitar 15 tahun lagi, jumlah penduduk usia produktif di Indonesia jauh lebih banyak dibanding penduduk tak produktif. Tapi kualitas usia produktif ini akan melempem jika para pemudanya sudah teracuni rokok.

Agar ‘bonus demografi’ usia produktif ini dapat tercapai adalah mengoptimalkan pendidikan dan kesehatan.

Tenaga kerja yang produktif akan dapat terserap secara optimal di pasar kerja jika memiliki pendidikan dan ketrampilan yang dibutuhkan. Hal ini sulit tercapai jika calon tenaga kerja produktif sudah teracuni oleh rokok.

Konsumsi rokok diketahui merupakan salah satu faktor risiko berbagai macam penyakit seperti penyakit jantung, paru-paru, kanker dan sebagainya.

“Jika konsumsi rokok tidak dihentikan mulai dari sekarang, dalam 10 tahun lagi dampak buruk rokok akan menimpa tenaga kerja produktif. Tenaga kerja yang sakit-sakitan akan menurunkan produktivitas nasional yang pada akhirnya akan mengancam bonus demogarfi,” kata Prof dr Tjandra Yoga Aditama SpP(K), MARS, DTM&H, DTCE, Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan dalam acara diskusi mengenai Konsumsi Rokok Mengancam Bonus Demografi di Hotel Atlit Century Park Senayan, Rabu (14/6/2012).

Jika melihat kondisi di lapangan, kekhawatiran ini bisa menjadi kenyataan karena jumlah generasi muda yang merokok semakin banyak. Data Riset Kesehatan Dasar tahun 2007 menemukan bahwa saat ini jumlah perokok remaja berusia 15-19 tahun ada sebanyak 4,2 juta jiwa. Jumlah ini mengalami kenaikan 2 kali lipat dari tahun 1995.

Padahal, 15 tahun lagi remaja-remaja ini akan memasuki pasar kerja. Dengan perilaku tak sehatnya ini, maka di tahun 2027 remaja perokok berisiko tinggi terkena penyakit yang terkait dengan merokok seperti kanker, stroke dan serangan jantung.

“Umur orang mulai merokok dari tahun ke tahun semakin muda. Jumlah perokok muda yang merokok juga semakin banyak. Di antara 10 orang yang kecanduan merokok, hanya 2 yang berhasil berhenti merokok,” kata Abdillah Ahsan, SE, MSE., Peneliti dari Lembaga Demografi FEUI.

Tak hanya berisiko menyebabkan penyakit berbahaya, rokok juga merupakan pintu menuju penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Penelitian yang pernah dilakukan BNN menemukan bahwa 90% orang yang kecanduan narkoba berawal dari kebiasaan merokok.

Bonus Demografi

‘Bonus Demografi’ adalah suatu kondisi di mana jumlah penduduk usia produktif, yaitu penduduk yang berusia 15-64 tahun, di suatu negara jauh lebih besar dibandingkan dengan penduduk usia tak produktif. Fenomena ini hanya terjadi 1 kali dalam sejarah suatu penduduk.

Sebagai contoh, rasio ketergantungan penduduk tahun 1955 mencapai 81. Artinya, 100 penduduk produktif menanggung 81 orang penduduk tak produktif. Perbandingan ini akan terus menurun hingga level terendah, yaitu 44 yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2020 – 2030.

Penurunan rasio ini disebabkan menurunnya jumlah anak yang dimiliki keluarga di Indonesia, sehingga beban yang ditanggung penduduk produktif makin sedikit.

“Kondisi ini harus dimanfaatkan dengan baik oleh pemerintah, sehingga jumlah penduduk yang produktif tadi dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menggerakkan roda perekonomian,” kata Prof Tjandra.
Sumber: m.detik.com/read/2012/06/14/133139/1941309/763/penduduk-produktif-ri-bakal-melempem-15-tahun-lagi-karena-rokok

About these ads

5 Responses to “Penduduk Produktif RI Bakal Melempem 15 Tahun Lagi Karena Rokok”


  1. 1 Syahrin Kamil FKM Unhas 21 Juni, 2012 pukul 8:15 am

    Terimakasih informasinya, di Makassar Jumlah Perokok sangat banyak,.. dan tidak ada kebijakan pemerintah yang begitu mengikat. sehingga masyarakat juga seenaknya mengkonsumsi barang mematikan tersebut.

    saran saya cobalah kita pikirkan solusi yang mujarab untuk ,menekan jumlah perokok, thaks

  2. 3 mawirezi 22 Juni, 2012 pukul 2:01 pm

    Supposed to be HIS SUPPLIER IN INDONESIA

  3. 4 cicay 7 Oktober, 2012 pukul 7:36 pm

    permasalahan rokok emang pelik,,,ngeberantas rokok juga susah kayak motong pohon gede pake silet

  4. 5 Senja Merah Saga 25 Oktober, 2012 pukul 3:10 pm

    Informatif. Duh, kasihan bangsa ini, kalah oleh rokok.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Google Translate
Choose your language :

Pasang atau Cetak Banner ini ? Sebarkan…

Klik disini

Masukkan Email anda untuk berlangganan

Bergabunglah dengan 99 pengikut lainnya.

Kultwit

NASIONALISME PALSU PARA KAPITALIS ROKOK | http://chirpstory.com/li/79399

REAKSI MAHASISWA/I TERHADAP ACARA DJARUM FOUNDATION DI UIN SYARIF HIDAYATULLAH | http://chirpstory.com/li/793409

Terkini

Kategori

Diperbolehkan mengutip dan menyebarluaskan isi blog ini tanpa izin dari pemilik blog dengan tetap mencantumkan sumbernya.

Admin :
+62-852-773-22056




jakarta bebas rokok


jakarta bebas rokok


green radio jakarta


kawasan dilarang merokok




RSS Google News

  • Urusan Kebutuhan Rokok, ABG di Jember Ini Terpaksa Masuk ... - Tribunnews 31 Oktober, 2014
    TribunnewsUrusan Kebutuhan Rokok, ABG di Jember Ini Terpaksa Masuk ...TribunnewsTRIBUNNEWS.COM, JEMBER - Para orang tua sebaiknya sering memperhatikan perilaku anak remajanya. Waspadai kebiasaan merokok, karena dikhawatirkan berlajut kepada konsumsi minuman keras bahkan sampai ke narkoba. Karena kalau sampai ...and more »
  • Pabrik Rokok Besar di Jatim Kerjakan Tenaga Asing Ilegal - Detikcom 31 Oktober, 2014
    merdeka.comPabrik Rokok Besar di Jatim Kerjakan Tenaga Asing IlegalDetikcomSurabaya - Sebuah pabrik rokok besar di Jawa Timur diduga melakukan tindak pidana memperkerjakan tenaga asing tanpa izin. Tim dari Unit IV Subdit Tipidter Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jatim mengamankan 3 pekerja asing dari Italia.Polda Jatim `tak berani` jerat tersangka ma […]
  • Ini Bahayanya Hirup Asap Rokok 'Vaping' Elektronik - Liputan6.com 31 Oktober, 2014
    Liputan6.comIni Bahayanya Hirup Asap Rokok 'Vaping' ElektronikLiputan6.comLiputan6.com, Jakarta Label 'aman' yang disematkan pada penggunaan vaping atau rokok elektronik dibandingkan rokok konvensional membuat pengguna vaping merasa lebih bebas merokok di berbagai area. Sehingga kini makin mudah menemukan ...and more »
  • Rokok Pintu Masuk Nakoba - Inilah.com 31 Oktober, 2014
    Inilah.comRokok Pintu Masuk NakobaInilah.comINILAHCOM, Jakarta - Kasi Media Cetak Direktorat Diseminasi Informasi Deputi Bidang Pencegahan Badan Narkotika Nasional (BNN) Wildah DJ mengimbau kepada anak jalanan untuk segera berhenti merokok. “Anak jalanan yang merokok diharapkan ...Rokok Bisa Jadi Pintu Masuk Konsumsi NarkobaSINDOnews.comBNN: Rokok Pintu Masu […]
  • IDI Minta Pemerintah Gencarkan Kampanye Anti-rokok ke Sekolah - Hidyatullah.com mengabarkan kebenaran 29 Oktober, 2014
    IDI Minta Pemerintah Gencarkan Kampanye Anti-rokok ke SekolahHidyatullah.com mengabarkan kebenaranHidayatullah.com–Ikatan Dokter Indonesia (IDI) meminta pemerintah menggencarkan kampanye anti-rokok ke sekolah untuk menekan jumlah perokok pemula di kalangan anak sekolah. “Saat ini perokok pemula di kalangan SMP/SMA di Indonesia sangat ...and more »
  • Bea Cukai Pekalongan musnahkan ribuan bungkus rokok ilegal - merdeka.com 30 Oktober, 2014
    merdeka.comBea Cukai Pekalongan musnahkan ribuan bungkus rokok ilegalmerdeka.comMenurut dia, penerimaan cukai rokok memang masih di bawah target dan secara nasional penerimaan cukai rata-rata mengalami penurunan karena dampak perubahan selera masyarakat dari sigaret kretek tangan beralih ke sigaret kretek mesin.
  • 3 Jawaban Susi Pudjiastuti Terkait Gunjingan Soal Rokok Hingga Tato - Detikcom 29 Oktober, 2014
    Detikcom3 Jawaban Susi Pudjiastuti Terkait Gunjingan Soal Rokok Hingga TatoDetikcomJakarta - Susi Pudjiastuti, satu dari delapan perempuan hebat yang dipilih Presiden Joko Widodo bergabung dalam Kabinet Kerja. Dukungan dan komentar miring diterima Menteri Kelautan dan Perikanan itu dengan lapang dada. Ibu 3 anak ini pantang ...
  • Tragis, Gara-gara Rokok Pria Ini Dilindas Mobilnya Sendiri - VIVA.co.id 30 Oktober, 2014
    Tragis, Gara-gara Rokok Pria Ini Dilindas Mobilnya SendiriVIVA.co.idSeperti yang dikutip dari situs Worldcarfans, seorang pria di Kota Aurora, Negara Bagian Colorado, Amerika Serikat, sedang berkendara di jalan tol saat tiba-tiba puntung rokok yang hendak dibuangnya memantul jatuh dari kaca ke pakaian yang ia kenakan.
  • Menkes Didukung Suami untuk Perangi Rokok - KOMPAS.com 29 Oktober, 2014
    KOMPAS.comMenkes Didukung Suami untuk Perangi RokokKOMPAS.comMenurutnya, keluarga juga harus memiliki pengetahuan terhadap bahaya rokok agar untuk bisa dijelaskan kepada anak. Untuk diketahui, Indonesia kini menjadi satu-satunya negara di Asia yang belum meratifikasi Framework Convention on Tobacco ...Menteri Kesehatan Didukung Suaminya Perangi RokokBeritaSa […]
  • Menaker Baru Harus Carikan Solusi soal PHK di Industri Rokok - Tribunnews 28 Oktober, 2014
    TribunnewsMenaker Baru Harus Carikan Solusi soal PHK di Industri RokokTribunnewsTerkait dengan terjadinya PHK di sektor padat karya seperti di perusahaan rokok, seperti HM Sampoerna, Bentoel dan Gudang Garam, kata Timboel, ini memang sebuah masalah yang krusial karena akan meningkatkan pengangguran terbuka yang saat ini ...

Rank

Stats

  • 378,970 Visitors

Visitors


counter
teukufarhan.com

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 99 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: