Penduduk Produktif RI Bakal Melempem 15 Tahun Lagi Karena Rokok


Jakarta, Sekitar 15 tahun lagi, jumlah penduduk usia produktif di Indonesia jauh lebih banyak dibanding penduduk tak produktif. Tapi kualitas usia produktif ini akan melempem jika para pemudanya sudah teracuni rokok.

Agar ‘bonus demografi’ usia produktif ini dapat tercapai adalah mengoptimalkan pendidikan dan kesehatan.

Tenaga kerja yang produktif akan dapat terserap secara optimal di pasar kerja jika memiliki pendidikan dan ketrampilan yang dibutuhkan. Hal ini sulit tercapai jika calon tenaga kerja produktif sudah teracuni oleh rokok.

Konsumsi rokok diketahui merupakan salah satu faktor risiko berbagai macam penyakit seperti penyakit jantung, paru-paru, kanker dan sebagainya.

“Jika konsumsi rokok tidak dihentikan mulai dari sekarang, dalam 10 tahun lagi dampak buruk rokok akan menimpa tenaga kerja produktif. Tenaga kerja yang sakit-sakitan akan menurunkan produktivitas nasional yang pada akhirnya akan mengancam bonus demogarfi,” kata Prof dr Tjandra Yoga Aditama SpP(K), MARS, DTM&H, DTCE, Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan dalam acara diskusi mengenai Konsumsi Rokok Mengancam Bonus Demografi di Hotel Atlit Century Park Senayan, Rabu (14/6/2012).

Jika melihat kondisi di lapangan, kekhawatiran ini bisa menjadi kenyataan karena jumlah generasi muda yang merokok semakin banyak. Data Riset Kesehatan Dasar tahun 2007 menemukan bahwa saat ini jumlah perokok remaja berusia 15-19 tahun ada sebanyak 4,2 juta jiwa. Jumlah ini mengalami kenaikan 2 kali lipat dari tahun 1995.

Padahal, 15 tahun lagi remaja-remaja ini akan memasuki pasar kerja. Dengan perilaku tak sehatnya ini, maka di tahun 2027 remaja perokok berisiko tinggi terkena penyakit yang terkait dengan merokok seperti kanker, stroke dan serangan jantung.

“Umur orang mulai merokok dari tahun ke tahun semakin muda. Jumlah perokok muda yang merokok juga semakin banyak. Di antara 10 orang yang kecanduan merokok, hanya 2 yang berhasil berhenti merokok,” kata Abdillah Ahsan, SE, MSE., Peneliti dari Lembaga Demografi FEUI.

Tak hanya berisiko menyebabkan penyakit berbahaya, rokok juga merupakan pintu menuju penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Penelitian yang pernah dilakukan BNN menemukan bahwa 90% orang yang kecanduan narkoba berawal dari kebiasaan merokok.

Bonus Demografi

‘Bonus Demografi’ adalah suatu kondisi di mana jumlah penduduk usia produktif, yaitu penduduk yang berusia 15-64 tahun, di suatu negara jauh lebih besar dibandingkan dengan penduduk usia tak produktif. Fenomena ini hanya terjadi 1 kali dalam sejarah suatu penduduk.

Sebagai contoh, rasio ketergantungan penduduk tahun 1955 mencapai 81. Artinya, 100 penduduk produktif menanggung 81 orang penduduk tak produktif. Perbandingan ini akan terus menurun hingga level terendah, yaitu 44 yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2020 – 2030.

Penurunan rasio ini disebabkan menurunnya jumlah anak yang dimiliki keluarga di Indonesia, sehingga beban yang ditanggung penduduk produktif makin sedikit.

“Kondisi ini harus dimanfaatkan dengan baik oleh pemerintah, sehingga jumlah penduduk yang produktif tadi dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menggerakkan roda perekonomian,” kata Prof Tjandra.
Sumber: m.detik.com/read/2012/06/14/133139/1941309/763/penduduk-produktif-ri-bakal-melempem-15-tahun-lagi-karena-rokok

About these ads

5 Responses to “Penduduk Produktif RI Bakal Melempem 15 Tahun Lagi Karena Rokok”


  1. 1 Syahrin Kamil FKM Unhas 21 Juni, 2012 pukul 8:15 am

    Terimakasih informasinya, di Makassar Jumlah Perokok sangat banyak,.. dan tidak ada kebijakan pemerintah yang begitu mengikat. sehingga masyarakat juga seenaknya mengkonsumsi barang mematikan tersebut.

    saran saya cobalah kita pikirkan solusi yang mujarab untuk ,menekan jumlah perokok, thaks

  2. 3 mawirezi 22 Juni, 2012 pukul 2:01 pm

    Supposed to be HIS SUPPLIER IN INDONESIA

  3. 4 cicay 7 Oktober, 2012 pukul 7:36 pm

    permasalahan rokok emang pelik,,,ngeberantas rokok juga susah kayak motong pohon gede pake silet

  4. 5 Senja Merah Saga 25 Oktober, 2012 pukul 3:10 pm

    Informatif. Duh, kasihan bangsa ini, kalah oleh rokok.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Google Translate
Choose your language :

Pasang atau Cetak Banner ini ? Sebarkan…

Klik disini

Masukkan Email anda untuk berlangganan

Bergabunglah dengan 91 pengikut lainnya.

Kultwit

NASIONALISME PALSU PARA KAPITALIS ROKOK | http://chirpstory.com/li/79399

REAKSI MAHASISWA/I TERHADAP ACARA DJARUM FOUNDATION DI UIN SYARIF HIDAYATULLAH | http://chirpstory.com/li/793409

Terkini

Kategori

Diperbolehkan mengutip dan menyebarluaskan isi blog ini tanpa izin dari pemilik blog dengan tetap mencantumkan sumbernya.

Admin :
+62-852-773-22056




jakarta bebas rokok


jakarta bebas rokok


green radio jakarta


kawasan dilarang merokok




RSS Google News

  • Penyelundupan Rokok Senilai Rp 1,4 Miliar Digagalkan - Tribunnews 24 April, 2014
    SoloposPenyelundupan Rokok Senilai Rp 1,4 Miliar DigagalkanTribunnewsTRIBUNNEWS.COM, SEMARANG - Aparat Ditreskrimsus Polda Jateng menggagalkan upaya penyelundupan 353.000 bungkus rokok filter tanpa cukai siap. Rokok ilegal tersebut sedianya akan dijual ke luar Jawa, yakni Batam dan Riau.Polda Gagalkan Pengiriman 353.000 Bungkus Berisi Rokok IlegalSoloposPoli […]
  • Rokok Ilegal Rugikan Negara Rp1,8 M - JPNN.com 23 April, 2014
    Rokok Ilegal Rugikan Negara Rp1,8 MJPNN.comMAKASSAR -- Aktivitas penyelundupan melalui jalur laut masih tinggi. Terbukti dalam satu tahun terakhir, jutaan rokok ilegal dan ribuan botol minuman keras terjaring petugas Bea dan Cukai. Tak ayal, kerugian negara oleh peredaran rokok ilegal ini pun ...Bea Cukai Sulsel Musnahkan 10 Juta Batang Rokok IlegalTribunnew […]
  • Ridwan Kamil: Tak Boleh Ada Lagi Iklan Rokok di Bandung - KOMPAS.com 23 April, 2014
    KOMPAS.comRidwan Kamil: Tak Boleh Ada Lagi Iklan Rokok di BandungKOMPAS.comBANDUNG, KOMPAS.com — Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menegaskan, Pemerintah Kota Bandung akan bersikap tegas untuk menertibkan bahkan membongkar reklame-reklame iklan produk rokok yang masih bertengger menghiasi jalan-jalan di Kota ...Ridwan Kamil: Tak Boleh Ada Iklan Rokok Melintang […]
  • Napi Ini Selundupkan Sabu dalam Bungkus Rokok - Tempo.co 23 April, 2014
    Tempo.coNapi Ini Selundupkan Sabu dalam Bungkus RokokTempo.coTEMPO.CO , Tangerang -- Petugas Rumah Tahanan Kelas I Tangerang di Kecamatan Jambe Kabupaten Tangerang menangkap basah dua tahanan yang akan menyelundupkan sabu-sabu ke dalam lapas tersebut. Hal ini terungkap ketika petugas ...
  • 10,9 Juta Batang Rokok Ilegal Dibakar - Tribunjogja.com 23 April, 2014
    10,9 Juta Batang Rokok Ilegal DibakarTribunjogja.comSelain rokok ilegal berbagai merek dan jenis, Bea dan Cukai juga memusnahkan 5.882 botol etil alkohol baik impor maupun lokal. Pemusnahan barang sitaan ini dilakukan di Terminal Peti Kemas Makassar, kawasan Pelabuhan Soetta, Jalan Nusantara.
  • Produksi Rokok Putih di Indonesia Harus Dikurangi - Tribunnews 22 April, 2014
    Produksi Rokok Putih di Indonesia Harus DikurangiTribunnewsTRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia harus mengurangi produksi rokok kretek putih dan rokok putih. Sementara itu produksi rokok kretek buatan tangan yang harus diperbanyak. Wakil Ketua Komisi XI, Harry Azhar Azis, mengungkapkan hal itu usai ...and more »
  • Cukai Rokok Terus Berkurang - Tribunnews 22 April, 2014
    Cukai Rokok Terus BerkurangTribunnewsHead of Division for Custom & Excise Policy II, Djaka Kusmartata mengungkapkan hal itu kepada Wartakotalive.com, Senin (21/4/2014) usai mengikuti diskusi tentang cukai rokok di Crowne Plaza Hotel. Menurut Djaka, tahun 2009 lalu ada 19 layer cukai ...
  • Universitas Muhammadiyah Malang Kini Bebas Rokok - Tempo.co 22 April, 2014
    Tempo.coUniversitas Muhammadiyah Malang Kini Bebas RokokTempo.coTEMPO.CO, Malang - Universitas Muhammadiyah Malang mulai memberlakukan peraturan bebas rokok. "Kami berlakukan kampus bebas asap rokok agar kampus ini bisa benar-benar bersih dan hijau,” kata Rektor UMM Muhadjir Effendy, Selasa, 22 April ...
  • Rokok Bukan Identitas Gaul - Sumatera Ekspres Online 21 April, 2014
    Rokok Bukan Identitas GaulSumatera Ekspres OnlineNggak sulit untuk menemukan para pelajar yang jadi perokok. Mereka dengan gampang kita temui di tempat umum, terminal, jalanan, restoran, sekolahan, bahkan mereka justru adalah teman kamu sendiri. Semua pasti udah tahu sama kandungan bahan ...and more »
  • Rokok Elektrik Makin Populer, Tapi Kasus Cederanya Juga Makin ... - Detikcom 21 April, 2014
    Rokok Elektrik Makin Populer, Tapi Kasus Cederanya Juga Makin ...DetikcomWashington, Sebagai salah satu alternatif merokok, rokok elektrik kian populer. Rasanya yang bermacam-macam menjadikan rokok elektrik tak hanya populer di kalangan orang dewasa, namun juga anak-anak dan remaja. Akan tetapi, kepopuleran rokok ...

Rank

Stats

  • 346,986 Visitors

Visitors


counter
teukufarhan.com

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 91 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: