Archive Page 2

Penduduk Produktif RI Bakal Melempem 15 Tahun Lagi Karena Rokok


Jakarta, Sekitar 15 tahun lagi, jumlah penduduk usia produktif di Indonesia jauh lebih banyak dibanding penduduk tak produktif. Tapi kualitas usia produktif ini akan melempem jika para pemudanya sudah teracuni rokok.

Agar ‘bonus demografi’ usia produktif ini dapat tercapai adalah mengoptimalkan pendidikan dan kesehatan.

Tenaga kerja yang produktif akan dapat terserap secara optimal di pasar kerja jika memiliki pendidikan dan ketrampilan yang dibutuhkan. Hal ini sulit tercapai jika calon tenaga kerja produktif sudah teracuni oleh rokok.

Konsumsi rokok diketahui merupakan salah satu faktor risiko berbagai macam penyakit seperti penyakit jantung, paru-paru, kanker dan sebagainya.

“Jika konsumsi rokok tidak dihentikan mulai dari sekarang, dalam 10 tahun lagi dampak buruk rokok akan menimpa tenaga kerja produktif. Tenaga kerja yang sakit-sakitan akan menurunkan produktivitas nasional yang pada akhirnya akan mengancam bonus demogarfi,” kata Prof dr Tjandra Yoga Aditama SpP(K), MARS, DTM&H, DTCE, Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan dalam acara diskusi mengenai Konsumsi Rokok Mengancam Bonus Demografi di Hotel Atlit Century Park Senayan, Rabu (14/6/2012).

Jika melihat kondisi di lapangan, kekhawatiran ini bisa menjadi kenyataan karena jumlah generasi muda yang merokok semakin banyak. Data Riset Kesehatan Dasar tahun 2007 menemukan bahwa saat ini jumlah perokok remaja berusia 15-19 tahun ada sebanyak 4,2 juta jiwa. Jumlah ini mengalami kenaikan 2 kali lipat dari tahun 1995.

Padahal, 15 tahun lagi remaja-remaja ini akan memasuki pasar kerja. Dengan perilaku tak sehatnya ini, maka di tahun 2027 remaja perokok berisiko tinggi terkena penyakit yang terkait dengan merokok seperti kanker, stroke dan serangan jantung.

“Umur orang mulai merokok dari tahun ke tahun semakin muda. Jumlah perokok muda yang merokok juga semakin banyak. Di antara 10 orang yang kecanduan merokok, hanya 2 yang berhasil berhenti merokok,” kata Abdillah Ahsan, SE, MSE., Peneliti dari Lembaga Demografi FEUI.

Tak hanya berisiko menyebabkan penyakit berbahaya, rokok juga merupakan pintu menuju penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Penelitian yang pernah dilakukan BNN menemukan bahwa 90% orang yang kecanduan narkoba berawal dari kebiasaan merokok.

Bonus Demografi

‘Bonus Demografi’ adalah suatu kondisi di mana jumlah penduduk usia produktif, yaitu penduduk yang berusia 15-64 tahun, di suatu negara jauh lebih besar dibandingkan dengan penduduk usia tak produktif. Fenomena ini hanya terjadi 1 kali dalam sejarah suatu penduduk.

Sebagai contoh, rasio ketergantungan penduduk tahun 1955 mencapai 81. Artinya, 100 penduduk produktif menanggung 81 orang penduduk tak produktif. Perbandingan ini akan terus menurun hingga level terendah, yaitu 44 yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2020 – 2030.

Penurunan rasio ini disebabkan menurunnya jumlah anak yang dimiliki keluarga di Indonesia, sehingga beban yang ditanggung penduduk produktif makin sedikit.

“Kondisi ini harus dimanfaatkan dengan baik oleh pemerintah, sehingga jumlah penduduk yang produktif tadi dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menggerakkan roda perekonomian,” kata Prof Tjandra.
Sumber: m.detik.com/read/2012/06/14/133139/1941309/763/penduduk-produktif-ri-bakal-melempem-15-tahun-lagi-karena-rokok

Rokok Sebenarnya Bikin Negara Tekor


Jakarta, Banyak yang berpendapat bahwa sulitnya mengendalikan tembakau karena pemerintah mendapatkan pemasukan yang sangat besar dari rokok. Padahal jika dihitung-hitung, rokok justru membuat negara rugi alias tekor.

Pelaksana Tugas Menteri Kesehatan, Prof. dr. Ali Gufron Mukti, MSc, Ph.D menuturkan bahwa sebenarnya biaya yang dikeluarkan untuk rokok, termasuk biaya kesehatan dan hilangnya produktivitas karena sakit, tidak sebanding bahkan jauh lebih besar ketimbang cukai yang diterima oleh negara.

Bila dihitung, cukai rokok tahun 2010 sekitar 50 triliun dan naik menjadi 70 triliun di tahun 2011. Sedangkan biaya yang harus dikeluarkan untuk rokok dan akibat-akibatnya, bisa mencapai 230 triliun.

“Secara negara dan bangsa khususnya mengalami kerugian. Hitung-hitungannya kita bisa lihat berapa biaya yang dikeluarkan untuk rokok sehari, sebulan, setahun. Kemudian berapa yang sakit, berapa biaya produktivitas yang hilang karena sakit, kemudian biaya dari keluarga. Nah semuanya itu, lebih kurang 230 triliun, sementara kita lihat pajak itu sekitar 70 triliun,” ujar Prof. dr. Ali Gufron Mukti, MSc, Ph.D, Pelaksana Tugas Menteri Kesehatan, disela-sela acara Penyerahan WHO World No Tobacco Day Award untuk Alm Mantan Menkes Endang Sedyaningsih di Kantor Kemenkes, Jakarta, Rabu (13/6/2012).

Biaya langsung dan tidak langsung yang dikeluarkan untuk rokok bahkan lebih dari 3 kali lipat dari cukai yang diterima oleh negara. Ini artinya, rokok membuat negara rugi.

Disisi lain, banyak orang yang enggan berhenti merokok karena bahaya kesehatan yang mengancam tidak datang secara langsung, melainkan secara perlahan. Apalagi harga rokok di Indonesia terbilang murah jika dibandingkan negara lain.

Padahal rokok tidak memiliki manfaat kesehatan sama sekali. Bahkan jika dihitung-hitung, biaya yang dikeluarkan untuk membakar rokok selama 10 tahun sudah bisa dipakai untuk membiayai berangkat haji ke tanah suci.

“Harusnya harga rokok memang disesuaikan ya, sehingga anak kecil dan yang sebetulnya tidak mampu tidak memaksakan diri, kemudian uangnya habis untuk rokok,” tutup Prof. Ali Gufron.

Sumber : m.detik.com/read/2012/06/13/162029/1940567/763/rokok-sebenarnya-bikin-negara-tekor

Ingin Berhenti Merokok? Banyaklah Makan Buah dan Sayur


Jakarta, Jika sedang mencoba untuk berhenti merokok, cobalah makan banyak buah dan sayuran. Menurut sebuah penelitian, banyak makan buah dan sayuran membantu para perokok menghentikan kebiasaannya lebih lama.

Penelitian yang dimuat dalam jurnal Nicotine and Tobacco Research ini merupakan yang kali pertama mengamati hubungan antara konsumsi buah dan sayuran dengan upaya berhenti merokok.

Para peneliti dari Sekolah Kesehatan Masyarakat University of Buffalo menyurvei 1.000 orang perokok berusia 25 tahun ke atas lewat telepon secara acak. Peneliti memantau responden 14 bulan kemudian dan menanyakan apakah para responden sudah berhenti merokok beberapa bulan sebelumnya.

Penelitian ini menemukan bahwa perokok yang banyak mengkonsumsi buah dan sayuran 3 kali lebih mungkin berhenti merokok selama minimal 30 hari dibandingkan perokok yang sedikit mengkonsumsi buah dan sayuran. Hubungan ini tetap ada bahkan setelah memperhitungkan faktor lain seperti usia, jenis kelamin, etnis, pendidikan, pendapatan rumah tangga dan orientasi kesehatan.

Peneliti juga menemukan bahwa perokok yang banyak mengkonsumsi buah dan sayur merokok lebih sedikit setiap harinya dan lebih rendah tingkat ketergantungan nikotinnya.

“Penelitian kami sebelumnya memang menemukan bahwa orang yang berhenti merokok selama kurang dari 6 bulan mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayuran daripada yang masih merokok. Apa yang tidak kami ketahui adalah apakah orang yang berhenti merokok lebih banyak mengkonsmsi buah dan sayuran atau orang yang makan banyak buah dan sayuran lebih mungkin untuk berhenti merokok,” kata peneliti, Gary A. Giovino, PhD seperti dilansir Science Daily, Jumat (8/6/2012).

Khasiat ini diduga karena mengkonsumsi banyak buah dan sayuran bisa menekan ketergantungan nikotin. Atau bisa jadi karena konsumsi serat dari buah dan sayuran membuat orang merasa lebih kenyang. Perokok terkadang sulit membedakan antara rasa lapar dengan keinginan untuk merokok.

Berbeda dengan beberapa makanan yang dikenal dapat memicu rasa tembakau seperti daging, minuman berkafein dan alkohol, buah-buahan dan sayuran tidak memicu rasa tembakau. Bahkan buah dan sayur sebenarnya dapat memperburuk rasa tembakau.

“Jumlah perokok di AS masih terus menurun, namun tingkat penurunannya melambat selama beberapa puluh tahun terakhir. 19 persen orang Amerika masih merokok, banyak di antaranya yang ingin berhenti,” kata Giovino.

Temuan ini menyarankan bahwa mengubah pola makan bisa menjadi cara yang penting untuk membantu perokok menghentikan kebiasaannya. Di samping itu, kebijakan lain yang telah terbukti menekan angka perokok juga perlu dilaksanakan. Misalnya menaikkan pajak tembakau, melarang iklan dan terus mengkampanyekan anti rokok lewat media.

 

Sumber : http://health.detik.com/read/2012/06/08/142809/1936351/763/ingin-berhenti-merokok-banyaklah-makan-buah-dan-sayur

Selandia Baru Akan Jadi Negara Bebas Rokok?

WELLINGTON, KOMPAS.com — Restoran, kantor, bar, taman, dan bahkan kampus bebas asap rokok sudah lama ada. Namun, negara bebas asap rokok?

Pemerintah Selandia Baru kini semakin menggencet para perokok, lebih dari sebelumnya, dengan mengumumkan kenaikan pajak tembakau sebesar 40 persen selama empat tahun ke depan. Harga rokok di negara itu sudah termasuk yang tertinggi di dunia. Pada 2016, negara itu akan mematok harga rokok secara rata-rata sebesar Rp 133.000 sebungkus.

  Lanjutkan membaca ‘Selandia Baru Akan Jadi Negara Bebas Rokok?’

Aksi CSR Rokok Hanya untuk Cari Muka

Jakarta, Saat ini hampir semua perusahaan rokok melakukan aksi CSR (corporate social responsibility) melalui kegiatan beasiswa, olahraga atau pun pendidikan. Tapi praktisi CSR mengungkapkan tidak ada CSR dari industri rokok dan itu hanya untuk mencari muka dan pencitraan saja.

“Industri rokok tidak bisa dianggap sebagai industri yang bertanggung jawab sosial atau berkinerja tanggung jawab sosial yang tinggi,” ujar Jalal selaku aktivis lingkar studi CSR dalam acara diskusi publik Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Intervensi Industri Rokok di Hotel Acacia, Jakarta, Selasa (22/5/2012).

Diketahui ada 3 indikasi mengapa praktisi CSR menolak industri rokok melakukan CSR yaitu:

1. Tidak satu pun indeks socially responsible investment yang menyertakan perusahaan rokok dalam portfolio investasinya.

Rokok digabungkan bersama dengan industri senjata, nuklir, judi dan minuman beralkohol ke dalam kategori harmfull industries.
Lanjutkan membaca ‘Aksi CSR Rokok Hanya untuk Cari Muka’

Beginilah Potret Wajah Para Perokok

Jakarta – Bahaya rokok yang merusak jantung, paru, otak sudah banyak diketahui orang. Tapi tanpa disadari, efek merokok juga membuat orang buruk rupa dan tampak lebih tua.

Meski memiliki usia yang sama, wajah sepasang saudara kembar akan tampak berbeda bila salah satunya adalah perokok. Merokok dapat menyebabkan perubahan kulit, gigi, rambut, yang dalam kesatuan akan membuat penampilan Anda sangat buruk.

Selengkapnya : http://us.health.detik.com/read/2012/02/27/164826/1852758/763/1/991104topnews

[POLLING] SLOGAN RUMAH BEBAS ROKOK

Jawaban lain dari voter :
RUMAH ANTI ROKOK 2
rumahku rokokku 1
RUMAH SEHAT TANPA ROKOK 1
RUMAH TANPA ASAP ROKOK 1
hidup tanpa rokok 1 Lanjutkan membaca ‘[POLLING] SLOGAN RUMAH BEBAS ROKOK’


Google Translate
Choose your language :

Pasang atau Cetak Banner ini ? Sebarkan…

Klik disini

Masukkan Email anda untuk berlangganan

Bergabunglah dengan 100 pengikut lainnya

Kultwit

NASIONALISME PALSU PARA KAPITALIS ROKOK | http://chirpstory.com/li/79399

REAKSI MAHASISWA/I TERHADAP ACARA DJARUM FOUNDATION DI UIN SYARIF HIDAYATULLAH | http://chirpstory.com/li/793409

Terkini

Kategori

Diperbolehkan mengutip dan menyebarluaskan isi blog ini tanpa izin dari pemilik blog dengan tetap mencantumkan sumbernya.

Admin :
+62-852-773-22056



jakarta bebas rokok

jakarta bebas rokok

green radio jakarta

kawasan dilarang merokok



RSS Google News

  • Sopir bajaj tewas dibacok di depan warung rokok Pasar Sayur Cipulir - merdeka.com 22 Juli, 2017
    merdeka.comSopir bajaj tewas dibacok di depan warung rokok Pasar Sayur Cipulirmerdeka.comMerdeka.com - Supriyadi (57) sopir bajaj ditemukan tewas di depan warung rokok Pasar Sayur Cipulir Jalan Ciledug Raya RT 05 RW 05 Kelurahan Cipulir, Kecamatan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Sabtu (22/7). Diduga Supriyadi meregang nyawa ...Innalillahi, Sopir Bajaj Tewas […]
  • Awasi lalu Lintas Kapal, Polair Amankan Miras dan Rokok Ilegal - Jawa Pos (Siaran Pers) (Blog) 21 Juli, 2017
    Jawa Pos (Siaran Pers) (Blog)Awasi lalu Lintas Kapal, Polair Amankan Miras dan Rokok IlegalJawa Pos (Siaran Pers) (Blog)“Muatan minuman berakohol serta rokok tanpa cukai tidak terdaftar dalam manifest," jelas mantan Kapolres Tanjab Barat ini. Proses selanjutnya, pihak Ditpolair Polda Jambi akan melakukan koordinasi dengan pihak Bea Cukai Jambi. Kemungki […]
  • Akademisi: Pemerintah Indonesia Tak Tegas Atur Iklan Rokok - Tempo 19 Juli, 2017
    TempoAkademisi: Pemerintah Indonesia Tak Tegas Atur Iklan RokokTempoCO, Yogakarta - Pengajar jurusan Marketing The Business School Universitas Edinburgh Napier Skotlandia, Dr. Nathalia C Tjandra menyebut Pemerintah Indonesia tidak tegas terhadap perusahaan rokok, yang banyak melakukan pelanggaran etika bisnis ...
  • Bea Cukai Lampung Gagalkan Modus Baru Penyelundupan Rokok - Nasional Tempo.co (Blog) 21 Juli, 2017
    Nasional Tempo.co (Blog)Bea Cukai Lampung Gagalkan Modus Baru Penyelundupan RokokNasional Tempo.co (Blog)Penyelundupan rokok beralih ke modus baru dengan cara pengiriman dalam jumlah kecil menggunakan jasa ekspedisi antarpulau.Ini Modus Baru Penyelundupan Rokok Ilegal Via PelabuhanDetikcom (Siaran Pers) (Pendaftaran)Bea Cukai Lampung Gagalkan Penyelundupan R […]
  • Penjualan rokok nasional susut, pasar HMSP turun - Investasi Kontan - Kontan 21 Juli, 2017
    KontanPenjualan rokok nasional susut, pasar HMSP turun - Investasi KontanKontanJAKARTA. Turunnya volume penjualan rokok nasional berujung pada melemahnya pangsa pasar PT HM Sampoerna Tbk (HMSP). Akibat penurunan tersebut ...dan lainnya »
  • Masyarakat Kota Bogor Belum Patuhi Perda KTR, Dinkes Masukkan ... - Tribun Bogor 21 Juli, 2017
    Tribun BogorMasyarakat Kota Bogor Belum Patuhi Perda KTR, Dinkes Masukkan ...Tribun BogorTRIBUNNEWSBOGOR.COM, BOGOR TENGAH - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor akan merevisi Peraturan Daerah (Perda) Nomor 12 Tahun 2009 tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Dalam revisi tersebut rencananya Dinkes akan memasukan ...Iswanda Akui Banyak Masyarakat tak Tahu Angkuta […]
  • BUSINESS HITS: Ingatkan Kesepakatan FCTC, WHO Minta Pajak ... - Okezone 21 Juli, 2017
    OkezoneBUSINESS HITS: Ingatkan Kesepakatan FCTC, WHO Minta Pajak ...OkezoneHal tersebut sebagai upaya menekan konsumsi produk komoditas tersebut. Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara Poonam Khetrapal Singh menyatakan, di sejumlah negara Asia Tenggara masih berlaku harga rokok yang rendah dan struktur pajak ...
  • WHO: FCTC lindungi penduduk dari efek rokok - ANTARA News - ANTARA 21 Juli, 2017
    ANTARAWHO: FCTC lindungi penduduk dari efek rokok - ANTARA NewsANTARABadan Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan Kerangka Pengendalian Tembakau atau "WHO Framework Convention on Tobacco Control" (FCTC) efektif ...dan lainnya »
  • Rokok Sumbang Kemiskinan di Kota dan Desa - KOMPAS.com 17 Juli, 2017
    KOMPAS.comRokok Sumbang Kemiskinan di Kota dan DesaKOMPAS.comKontribusi beras pada kemiskinan dari data BPS terbaru (17/7/2017) yakni sebesar 20,11 persen di perkotaan dan 26,46 persen di pedesaan. Kemudian, di urutan kedua ditempati oleh rokok. Kontribusi rokok untuk kemiskinan di perkotaan mencapai 11,78 ...Orang Miskin RI Banyak Habiskan Uang untuk Beli B […]
  • FAN 2017, Anak-Anak Dambakan Kota Impian Tanpa Rokok dan ... - Tribunnews 21 Juli, 2017
    TribunnewsFAN 2017, Anak-Anak Dambakan Kota Impian Tanpa Rokok dan ...TribunnewsTRIBUNNEWS.COM - Kegiatan Forum Anak Nasional 2017 yang diselenggarakan di Hotel Labersa, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau selama 3 hari ini kembali berlanjut meriah. Pada hari kedua, Kamis (20/7), para peserta yang berasal dari berbagai ...

Rank

Stats

  • 398,056 Visitors

Visitors


counter
teukufarhan.com